WeeklyFixPay

21 May 2017

Gusar Sang Ibu





Ketika ku menulis tulisan ini..umurku 28 tahun. Punya suami penyanyang juga anak-anak yang sihat & comel; masing-masing berumur 3 tahun dan seorang lagi baru menjangkau 10 bulan. 

Selalu bermain difikiranku tika malam hari sunyi..sebak dihati melihat anak-anak yang sedang nyenyak tidur. Walaupun penat seharian menjaga mereka tetapi saat ini lah akan pasti aku rindu suatu hari nanti. Aku pasti ibu-ibu lain diluar sana juga berkongsi perasaan yang sama denganku. Saat sebelum tidur melihat anak-anak tidur juga saat bangun pagi secara senyap- senyap supaya anak tidak terbangun dari lena mereka. Itulah ibu. 

Pernah aku terfikir..sehingga menitiskan air mataku..Sanggupkah anak-anakku menjagaku saat aku sudah tidak bisa bangun dengan sendiri..saat aku tidak lagi mampu untuk menguruskan diriku sendiri..Jika ditakdirkan Allah nyawaku tidak sampai ke tahap itu mungkin perkara lain yang perlu aku risaukan..tetapi jika umurku panjang..sanggupkah mereka? Hanya Allah Maha Mengetahui..

Sekarang..anak-anak masih kecil..rumah dipenuhi tawa juga tangisan mereka..kadang kala mereka memanjat, bermain, berlari, terjatuh dan akhirnya menangis kembali..meriah nya rumahku. 

Si kakak..jika disuruh sayang akan dicium-cium pipiku & suami.. Akan sentiasa memeluk jika diminta..akan sentiasa memegang tanganku saat berjalan..dan paling seronok apabila melihat betapa gembiranya mereka jika si bapa menghadiahkan permainan baru. Semua kenangan ini pasti akan terpahat dalam hatiku suatu hari nanti. 

Si adik pula..jika tidak nampak ibu walaupun seminit sudah tercari-cari ibu sambil menangis..Walaupun adik sering tidak sihat sejak kebelakangan ini..ibu tetap tidak jemu menjaga adik siang dan malam walaupun ibu terpaksa korbankan waktu tidur ibu..

Aku sedar..semua ini hanyalah pinjaman daripada Allah..Semuanya bersifat sementara. Aku sedar suatu hari nanti aku bakal kehilangan semuanya. Aku bakal tinggalkan semuanya. Rumah yang kini riuh rendah akhirnya akan sunyi sepi..rumah yang kini penuh gelak tawa akan semakin hari semakin hilang serinya..Bersediakah aku untuk menghadapinya? Allahuakbar..

Anak-anak Ibu..
Suatu hari nanti..Ibu pasti akan tinggalkan kamu seperti mana mak ibu tinggalkan ibu..Saat itu..ibu cuma mahu kamu tabah & berdoalah untuk ibu..sempurnakanlah segera jenazah ibu & hiduplah dengan akhlak & iman yg mulia. Cuma itu yang ibu harapkan. Ibu sentiasa mendoakan anak-anak ibu dikurniakan kesihatan yang baik juga pegangan iman yang kuat buat bekalan di Sana. Inshaallah 

Ibu harap..
Suatu hari kelak..tika kamu sudah dewasa..janganlah kamu malu untuk memeluk ibu..janganlah kamu malu untuk mencium pipi ibu..Ibu akan sentiasa menunggu doa dari anak-anak ibu😢

Ibu sayang semua..


Love
Ibu 
21 May 2017
5.14 PM

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Faranina Copyright © 2015. Design by MaiGraphicDesign